Senin, Juli 28, 2014

Melihat Segala Sesuatu Sebagaimana Adanya

MELIHAT SEGALA SESUATU SEBAGAIMANA ADANYA
Oleh : Upa. Amaro Tanhadi


 Kita mungkin memiliki sebuah cincin emas bertabur intan permata. Kita merasa bahwa itu adalah sesuatu yang indah dan sangat berharga. Dari sisi cincin itu sendiri, ia eksis dengan cueknya. Cincin itu tidak punya apapun untuk dikatakannya, hanya kitalah yang punya perasaan mengenainya.

Jika kita tidak menyukai cincin itu, ia tidak akan terpengaruh. Itu urusan kita. Ketika kita menyukai cincin itu, ia juga tidak akan terpengaruh. Cincin itu tidak peduli, ia tetap sebagaimana adanya. Hanya diri kitalah yang memiliki perasaan suka dan tidak suka ini dan lalu melekat pada perasaaan itu. Kita hanya membuat diri kita sendiri menjadi sinting, itu saja.

Kita tidak perlu melarikan diri ke tempat manapun, kita hanya perlu melihat dan menyelidiki hal ini. Tak peduli betapa pun batin tertarik atau tergila-gila oleh cincin itu, ia hanyalah sebuah benda yang dapat mengalami kerusakan, karena sifat dari segala sesuatu (fenomena) adalah senantiasa tiada henti berubah dan memiliki ciri ketidaktetapan (Anicca), tidak memuaskan (dukkha), dan ketiadadirian (Anatta). Mereka tak lain dan tak bukan hanyalah itu, namun kita memberi segala sesuatu lebih banyak makna ketimbang yang sebenarnya mereka miliki.

Keindahan, kenikmatan, kebahagiaan, ketidakbahagiaan, kesukaan, keheningan, keresahan dan semua pengalaman tanpa kecuali adalah mutlak semuanya tidak pasti, karena ketidaktetapan adalah sifat alami mereka. inilah yang seharusnya kita ketahui dan kita renungi sepanjang waktu, dimanapun kita berada.

Sang Buddha mengajarkan kepada kita untuk melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, bagaimana segala sesuatu berkontak dengan batin dan bagaimana batin bereaksi.  Fenomena apa pun yang muncul tidaklah tetap, setelah muncul, mereka akan berlangsung dan lenyap. Setelah lenyap, mereka akan muncul lagi, berlangsung dan lenyap kembali.

Namun kebanyakan dari kita menjadi bingung, kita tidak menginginkan sesuatu yang baik, menyenangkan dan membuat kita bahagia itu mengalami perubahan dan lenyap, namun tentu saja hal itu tidak realistik.

Sang Buddha menginginkan kita untuk pertama-tama melihat realita dan mengetahui hal-hal ini bersifat semu, tidak tetap dan mengelabui; Jika kita tidak mengetahui mereka sebagaimana adanya, maka kita akan menjadi pemilik mereka, dan perangkap pandangan tentang adanya diri pun muncul. Sehingga kita selamanya akan terjerat dalam lingkaran dukkha yang tiada berakhir.

Hanya ketika kita telah memahami dan mengalami kebenaran segala sesuatu sebagaimana adanya, barulah kita bisa berada dalam keheningan dan kedamaian. Jadi apa pun yang terjadi, kita memahami hal ini, dan kita tidak akan terjerat dalam apa pun.

Inilah Jalan Batin itu, inilah Jalan Dhamma dan inilah Jalan yang telah ditunjukkan oleh Sang Penunjuk Jalan, Sang Buddha.

Sumber : (Terinspirasi oleh Ceramah Dhamma Ven. Ajahn Chah- dalam bukunya : Ini Pun Akan Berlalu).

Ya kiñci samudaya dhamma
sabba ta nirodha dhamma

Apa pun yang muncul
Semua itu pasti berlalu

(Samyutta Nikaya 56.11)



-oOo-